oleh

Edmond : Bom Bunuh Diri di Gereja Katedral, Umat Nasrani Diharap Waspada

Edmond Leonardo Siahaan, SH.,MH

SULTENGMEMBANGUN. COM, PALU – Bom bunuh diri yang terjadi baru beberapa jam lalu di Gereja Katedral Jalan Kartini, Kota Makassar, 28 Maret 2021, membuat kita semua kembali berduka atas aksi terorisme yang ditujukan kepada gereja-gereja di Indonesia.

Aksi bom bunuh diri ini juga membuat kita semua kaget, karena penangkapan-penangkapan jaringan teroris dalam beberapa bulan ini oleh Polri dan berhasil menangkap puluhan teroris, ternyata masih meninggalkan jaringan-jaringan yang tetap mematikan dengan aksi-aksi bom bunuh dirinya, ungkap Edmond Leonardo Siahaan, SH.,MH selaku Advokat/Mantan Koordinator Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS Sulawesi).

Kata Edmond, Sekalipun bom bunuh diri itu meledak, namun patut disyukuri karena bom bunuh diri itu tidak meledak di dalam gereja. Seandainya meledak di dalam gereja maka korban jiwa akan lebih banyak lagi.

” Oleh karena itu, saya menitip beberapa hal penting yang harus menjadi perhatian kita bersama terutama kepada seluruh Sinode-sinode gereja yang ada di Sulawesi Tengah (Sulteng) antara lain :

BACA JUGA  Gubernur Longki Tegaskan agar Bupati/Walikota Jamin Kenyamanan Masyarakat Terdampak Covid 19

Pertama, mendesak Sinode maupun Klasis gereja-gereja meningkatkan keamanan gereja menjelang Paskah hari Jumat Depan (2 April 2021). Terutama memperbaiki dan memasang sistem CCTV, Satpam dan jaga malam oleh Pemuda Gereja. Ibadah Paskah 2021 tetap bisa dilaksanakan offline tapi dengan protokol keamanan yang ketat.

Kedua, mendesak kepada Kapolda, dan Kapolres di Kota Palu agar lebih aktif melakukan penjagaan saat ibadah. Sekalipun ibadah dilakukan saat masa Pandemi Covid 19 yang cuma dihadiri sedikit Jemaat Gereja. Polres juga harus lebih aktif melakukan patroli ke gereja-gereja terutama menjelang Paskah 2021.

Ketiga, para Kepala Daerah baik bupati dan walikota di Sulteng agar dapat membantu sistem keamanan di gereja seperti pengadaan CCTV, termasuk rumah-rumah ibadah lainnya seperti Masjid, Pura, Wihara yang belum memiliki atau rusak CCTV nya.

Keempat, menghimbau warga Jemaat Gereja di Sulteng agar tetap waspada, kita tidak takut kepada terorisme tapi kita harus waspada, terutama menjelang ibadah Paskah 2021.

Demikian rasa solidaritas ini disampaikan. Kita harus tetap melawan aksi-aksi terorisme yang masih marak di negeri tercinta ini.

BACA JUGA  Selama November 2019, Polres Palu Amankan Sembilan Orang Terduga Pengedar Narkoba

” Mari kita jaga Indonesia, tanah tumpah darah kita,” tutup Edmond yang begitu sangat prihatin dengan kejadian ini. (**NL)

Komentar

News Feed