oleh

Bersama BEI, OJK Sulteng Sosialisasikan Literasi Pasar Modal Syariah di Unismuh Luwuk

SULTENGMEMBANGUN.COM, BANGGAI – Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Provinsi Sulawesi Tengah bersama Bursa Efek Indonesia (BEI) Perwakilan Sulawesi Tengah melakukan Seminar Pasar Modal sekaligus meresmikan Galeri Investasi Syariah Universitas Muhammadiyah Luwuk, Rabu (7/9/2022).

Galeri Investasi merupakan sarana untuk memperkenalkan Pasar Modal kepada masyarakat khususnya akademisi, tidak hanya memperkenalkan pasar modal dari sisi teori, akan tetapi prakteknya juga.

Hadir dalam kegiatan tersebut Andri Arsasi selaku Wakil Kepala OJK Provinsi Sulawesi Tengah, Sutrisno K Djawa Rektor Universitas Muhammadiyah, Dedy Priadi Kepala Divisi Pengembangan Pasar Bursa Efek Indonesia, Putri Irnawati Kepala Perwakilan BEI Provinsi Sulawesi Tengah, dan Ivan Chandra Perwakilan Phintraco Sekuritas.

Dalam sambutannya Sutrisno menyatakan bahwa sangat mendukung pembukaan Galeri Investasi di Universitas Muhammadiyah Luwuk

“Pendirian Galeri Investasi tidak hanya tentang menciptakan investor tapi juga memberikan wadah bagi mahasiswa dan masyarakat untuk dapat memahami pasar modal”. ujarnya

Pada kesempatan ini Andri Arsasi menyampaikan perkembangan pasar modal di Sulawesi Tengah

“Berdasarkan data yang telah dirilis OJK pada bulan Semester I Tahun 2022, pertumbuhan Single Investor Identification (SID) di wilayah Sulawesi Tengah tercatat sebanyak 58.953 atau meningkat sebesar 89,05% year-on-year.

BACA JUGA  Rakernas SMSI, Penguatan Media Siber Untuk Keberlanjutan Demokrasi

Hal tersebut berbanding lurus dengan peningkatan kepemilikan saham dimana pada Semester I 2022 tercatat sebesar Rp588,1 miliar atau meningkat sebesar 92,9% secara year-on-year. Dari sisi nilai transaksi, terjadi juga peningkatan sebesar 77% year-on-year.

Meskipun sumbangsih terbesar masih didominasi oleh Kota Palu, tentunya dengan peresmian Galeri Investasi di Universitas Muhammadiyah Luwuk kami harap peningkatan literasi dan inklusi keuangan di Sektor Pasar Modal dapat merata di seluruh wilayah Sulawesi Tengah.”ujarnya.

Sementara Dedy Priadi menambahkan bahwa dengan adanya Galeri Investasi di Universitas Muhammadiyah dapat memberikan solusi dan tantangan bagi pelajar di Kabupaten Banggai agar lebih dapat mengenalkan Pasar Modal kepada masyarakat baik sebagai alternatif permodalan maupun sebagai salah satu instrumen investasi.

“Salah satu fungsi Galeri Investasi untuk memberikan Informasi kepada masyarakat. Karena kita lihat dimasyarakat banyak yang salah kaprah tentang investasi yang selalu mengatasnamakan saham, padahal sebenarnya bukan saham. Jadi banyak sekali investasi bodong yang berkembang di masyarakat oleh karena itu dalam pendirian Galeri Investasi diharapkan dapat meminimalisir banyaknya korban dari investasi bodong”. ujarnya.(**)

BACA JUGA  Gubernur Jateng Resmikan Gedung Madrasah Ibtidayah Nahdatul Khairat Donggala​

Komentar